Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Contoh Proposal Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Supplier Material Terbaik dengan metode SAW (Studi Kasus PT. XYZ)

Pada artikel ini saya akan membagikan tugas mata kuliah Metodologi Penelitian tentang penyusunan proposal skripsi, pada tugas ini hanya di beri waktu sehari saja untuk pengerjaan nya maka hanya sejadi nya saja yang saya berikan.


2 BAB I
PENDAHULUAN

2.1 Latar Belakang


Pemasok atau yang biasa disebut sebagai supplier adalah pihak-pihak yang berkepentingan, lebih relevan terhadap keberhasilan manufaktur atau produsen dibandingkan bisnis lainnya, semua perusahaan mengandalkan tingkat produk dan jasa dari bisnis lain untuk mendukung kemampuan perusahaan untuk melayani pelanggan. Supplier secara intensif mendukung proses manufacturing, bentuk kualitas perusahaan dari kualitas produk akhir yang menjual bisnis ke pelanggan, harga supplier akan berpengaruh terhadap biaya manufacturing produk. Dan supplier harus mampu mengantisipasi para pesaing berusaha meniru, menduplikasi atau mengalahkan saingan di berbagai variable diferensiasi yang menghasilkan keuntungan yang kompetitif.

Permasalahan yang timbul dalam pemilihan supplier selama ini adalah tidak bisa mengambil keputusan untuk memilih supplier yang cocok dalam pembelian barang, jasa maupun material produksi dikarenakan banyaknya supplier yang mengajukan penawaran harga. Selain itu, belum adanya sebuah sistem pemilihan supplier yang diterapkan di perusahaan untuk memilih supplier yang cocok dalam pembelian barang, jasa, maupun material agar pemilihan menjadi maksimal untuk menentukan supplier yang cocok.

Sistem Pendukung Keputusan sebagai salah satu cara yang dipilih untuk pemecahan masalah ini. Metode yang dipilih adalah Metode SAW (Simple Additive Weighting) karena metode ini menentukan nilai bobot untuk setiap atribut, kemudian dilanjutkan dengan proses perangkingan yang akan menyeleksi alternative terbaik dari sejumlah alternatif, dalam hal ini alternative yang dimaksud adalah supplier yang memiliki kriteria sesuai dengan yang diinginkan.

Metode perangkingan ini diharap penialaian akan lebih tepat karena didasarkan pada nilai kriteria dan bobot yang sudah ditentukan dengan menggunakan pengamatan dari ketepatan supplier dilihat dari beberapa alternatif yang akan dijadikan sample. Sehingga akan mendapatkan hasil yang lebih akaurat dan optimal terhadap supplier terpilih yang akan dipertimbangkan oleh pengambil keputusan.
 Karena Banyaknya supplier yang dimiliki oleh PT. XYZ maka untuk membantu meningkatkan kinerja purchasing departemen perlu adanya suatu Sistem Pendukung Keputusan pemilihan supplier dengan Metode SAW (Simple Additive Weighting).

Dengan adanya metode tersebut maka bisa diharapkan nantinya PT. XYZ akan sangat terbantu dalam hal menentukan supplier yang cocok dalam pembelian barang, jasa, dan material. Metode Simple Additive Weighting (SAW) dapat digunakan untuk menentukan supplier yang cocok dalam pembelian. Seperti pada penelitian “Sistem Pendukung Keputusan Perpanjangan Kontrak Tenaga Kerja di PT. Metal H- Tech Menggunakan metode SAW”. [Muamar Fajrin Bady,2017]

2.2 Perumusan Masalah

Perumusan permasalahan pada skripsi ini, yakni bagaimana memilih Supplier pembelian barang, jasa, dan material di PT. XYZ

2.3 Batasan Masalah

Batasan masalah yang diambil berdasarkan rumusan masalah tersebut adalah:
Aplikasi ini tidak mencakup tentang pembuatan  Purchase Order  ke supplier.
Aplikasi ini ditujukan untuk browser internal Purchasing PT. XYZ
Untuk menentukan supplier yang sesuai dalam pembelian barang, jasa, dan material.
Perhitungan yang digunakan yaitu salah satu contoh perhitungan pemilihan supplier untuk item Pipe elbow Black O 2”.
Aplikasi ini digunakan jika ada 2 atau lebih supplier yang memberikan penawaran harga.


2.4 Tujuan

Adapun tujuan penelitian ini adalah Untuk menentukan supplier yang sesuai dalam pembelian barang, jasa, dan material di PT. XYZ agar lebih tepat dan cepat.

2.5 Manfaat Penelitian

Adapun manfaat dari penelitian ini adalah:
Untuk mengetahui supplier yang sesuai dengan pembelian barang maupun jasa
Dengan adanya sistem pendukung keputusan ini akan mempermudah atau membantu dalam melakukan proses menentukan supplier yang sesuai dalam pembelian maupun jasa.

2.6 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan yang digunakan dalam penulisan tugas akhir ini adalah sebagai berikut:

BAB I : PENDAHULUAN
Bab ini merupakan pendahuluan dari karya tulis tugas akhir yang membahas mengenai latar belakang masalah, perumusan masalah, pembatasan masalah, tujuan, dan sistematika penulisan.

BAB II : LANDASAN TEORI
Bab ini menjelaskan teori yang mendukung pokok pembahasan tugas akhir yang meliputi pengertian sistem pendukung keputusan, supplier, testing dan implementasi sistem.


BAB III : ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM
Bab ini menjelaskan mengenai analisis dan perancangan sistem yang terdiri atas penjelasan dari analisa permasalahn, perancangan system, dan desain uji coba aplikasi sistem pendukung keputusan pemilihan supplier dengen metode SAW (Simple Additive weighting) pada PT.XYZ

BAB IV : IMPLEMENTASI DAN EVALUASI
Bab ini menjelaskan tentang implementasi program, berisi langkah- langkah implementasi program dan hasil implementasi program, serta analisis terhadap kinerja aplikasi tersebut

BAB V : PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan yang menjawab pernyataan dalam perumusan masalah dan beberapa saran yang bermanfaat dalam pengembangan program diwaktu mendatang

3 BAB II
LANDASAN TEORI

3.1 Pengertian Supplier
Supplier merupakan seseorang atau perusahaan yang secara kontinu menjual barang kepada kita. Biasanya barang tersebut bukanlah untuk dijual lagi, tapi lebih kepada pendukung kegiatan usaha [Saiful hidayat, 2005]. Supplier dijaman dulu ketika internet belum berkembang sampai saat ini mengalami kesulitan dalam mencari konsumen. Karena basisnya masih offline sehingga supplier perlu ekstra pemasaran dan jaringan yang kuat jika tidak, prodak akan menumpuk.

Setelah internet berkembang hingga saat ini dan adanya smartphone semua berubah, pola supplier menjadi lebih praktis dan mudah. Kuncinya adalah pengetahuan tentang pemasaran internet. Bahkan kita tidak perlu stok barang sebelum ada permintaan, jadi polanya bisa dibalik setelah ada permintaan barulah kita menyetok, hampir bisa tanpa modal. Pemasarannya juga semakin mudah, kita bisa langsung mencari konsumen seperti reseller atau dropship dengan pemasaran internet, kita hanya merubah harga dan kita mendapatkan untung dengan tanpa bersusah payah mencari konsumen akan tetapi konsumen yang akan mencari kita.

Dari pihak PT.XYZ belum menyediakan sistem yang membantu kinerja purchasing departemen agar pekerjaan purchasing departemen lebih cepat dan mudah untuk menentukan pemilihan supplier. Sampai saat ini purchasing PT.XYZ masih menggunakan cara manual untuk menentukan pemilihan supplier

Adapun pemilihan supplier ditentukan berdasarkan kriteria-kriteria yang telah ditentukan yaitu:
Harga yang relative murah jika dibandingkan dengan supplier yang lainnya.
Ketersediaan produk yang diminta oleh PT.XYZ.
Kecepatan respon supplier untuk memberikan penawaran.
Jumlah Ketersediaan barang yang diminta user.

3.2 Sistem Pendukung Keputusan
Sistem pendukung keputusan (SPK) atau dikenal dengan Decision Support System (DSS), pada tahun 1970-an sebagai pengganti dari istilah Management Information System (MIS). Tetapi pada dasarnya SPK merupakan pengembangan lebih lanjut dari MIS yang dirancang sedemikian rupa sehingga bersifat interaktif dengan pemakaiannya. Maksud dan tujuan dari adanya SPK, yaitu untuk mendukung pengambilan keputusan memilih alternative keputusan yang merupakan hasil pengolahan informasi-informasi yang diperoleh atau tersedia dengan menggunakan model-model pengambil keputusan serta untuk menyelesaikan masalah-masalah bersifat terstruktur, semi terstruktur dan tidak terstuktur.

Pada dasarnya pengambilan keputusan adalah suatu pendekatan sistematis pada suatu masalah, pengumpulan fakta dan informasi, penentuan yang baik untuk alternative yang dihadapi, dan pengambilan tindakan yang menurut analisis merupankan tindakan yang paling tepat.
Tetapi pada sisi yang berbeda, pembuat keputusan kerap kali dihadapkan pada kerumitan dan lingkup keputusan dengan data yang cukup banyak. Untuk kepentingan itu, sebagian besar pembuat keputusan dengan mempertimbangkan rasio manfaat atau biaya, dihadapkan pada suatu keharusan untuk mengandalkan sistem yang mampu memecahkan suatu masalah secara efisien dan efektif, yang kemudian disebut dengan sistem pendukung keputusan (SPK).

Dengan memperhatikan tinjauan relative atas peranan manusia dan computer untuk mengetahui bidang fungsi masingmasing. Keunggulan serta kelemahannya, maka memahami SPK dan pemanfaatnya sebagai sistem yang menunjang dan mendukung pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan baik. Tujuan pembentukan SPK yang efektif adalah memanfaatkan keunggulan kedua unsur, yaitu manusia dan perangkat elektronik. Terlalu banyak menggunakan computer akan menghasilkan pemecahan suatu masalah yang bersifat mekanis, reaksi yang tidak fleksibel, dan keputusan yang dangkal. Sedangkan terlalu banyak manusia akan memunculkan reaksi yang lamban, pemanfaatan data yang serba terbatas, dan kelambanan dalam mengkaji alternative yang relefan.

3.2.1 Pengertian sistem pendukung keputusan

Persoalan pengambilan keputusan, pada dasarnya adalah bentuk pemilihan dari berbagai alternative tindakan yang mungkin dipilih yang prosesnya melalui sebuah mekanisme dan alternative tindakan yang mungkin terjadi akan disesuaikan dengan kondisi persoalah yang dihadapi [Kusrini, 2007].
Walaupun keputusan biasa dikatakan sama dengan pilihan, ada perbedaan penting diatara keduanya. Sementara para pakar melihat bahwa keputusan adalah “pilihan nyata” karna pilihan diartikan sebagai pilihan tentang tujuan termasuk pilihan tentang cara untuk mencapai tujuan itu, baik pada tingkat perorangan atau pada tingkat kolektif. Selain itu, keputusan dapat dilihat pada kaitannya dengan proses, yaitu bahwa suatu kepususan ialah keadaan akhir dari suatu proses yang dinamis yang diberi label pengambilan keputusan.

Keputusan dipandang sebagai proses karena terdiri atas satu seri aktifitas yang berkaitan dan tidak hanya dianggap sebagai tindakan bijaksana. Dengan kata lain, keputusan merupakan sebuah kesimpulan yang dicapai sesudah dilakukan pertimbangan, yang terjadi setelah satu kemungkinan dipilih, sementara yang lain dikesampingkan. Dalam hal ini, yang dimaksud dengan pertimbangan iallah menganalisis beberapa kemungkinan atau alternative, lalu memilih satu diantaranya.
[Little, 1970] mendefinisikan SPK sebagai “sekumpulan prosedur berbasis model untuk data pemprosesan dan penilaian guna membantu para manager mengambil keputusan”. Dia menyatakan bahwa untuk sukses, sistem tersebut haruslah sederhana, cepat, mudah dikontrol, adaptif, lengkap dengan isu-isu penting, dan mudah berkombinasi.

3.2.2 Karateristik sistem pendukung keputusan

Karateristik sistem pendukung keputusan adalah :
a) SPK dirancang untuk membantu pengambil keputusan dalam memecahkan masalah yang sifatnya terstruktur ataupun tidak terstruktur.
b) Dalam proses pengolahannya, SPK mengkombinasikan pengguna model-model/teknik-teknik analisis dengan teknik pemasukan data konvensional serta fungsi-fungsi pencari/interogasi informasi.
c) SPK dirancang sedemikian rupa, sehingga dapat digunakan/dioperasikan dengan mudah oleh orang-orang yang tidak memiliki dasar kemampuan pengoperasian komputer yan tinggi. Oleh karena itu pendekatan yang digunakan biasanya model interaktif.
d) SPK dirancang dengan menekankan pada aspek fleksibilitas serta kemampuan adaptasi yang tinggi. Sehingga mudah disesuaikan dengan berbagai perubahan lingkungan yang terjadi dan kebutuhan pemakai.
Dengan berbagai karakter khusus diatas, SPK dapat memberikan berbagai manfaat dan keuntungan. Manfaat yang dapat di ambil dari SPK adalah:
a) SPK memperluas kemampuan pengambil keputusan dalam memproses data / informasi bagai pemakainya.
b) SPK membantu pengambil keputusan untuk memecahkan masalah teritama berbagai masalah yang sangat kompleks dan tidak terstruktur.
c) SPK dapat menghasilkan solusi dengan lebih cepat serta hasilnya dapat di andalkan.
d) Walaupun suatu SPK, mungkin saja tidak mampu memecahkan masalah yang di hadapi oleh pengambilan keputusan dalam memahami persoalannya, karena mampu menyajikan berbagai alternative pemecahan.
Di samping berbagai keuntungan dan menfaat seperti dikemukakan diatas, SPK juga memiliki beberapa keterbatasan.
Adalah :
a) Ada beberapa kemampuan manajemen dan bakat manusia yang tidak dapat dimodelkan, sehingga model yang ada dalam sistem tidak semuanya mencerminkan persoalan sebenarnya,
b) Kemampuan suatu SPK terbatas pada perbendaharaan pengetahuan yang dimilikinya (pengetahuan dasar serta model dasar).
c) Proses-proses yang dapat di lakukan SPK biasanya juga tergantung pada perangkat lunak yang digunakan.
d) SPK tidak memiliki kemampuan intuisi seperti yang di miliki manusia. Sistem ini di rancang hanyalah untuk membantu pengambil keputusan dalam pelaksanaan tugasnya.
Bagaimanapun juga harus di ingatkan bahwa SPK tidak ditekankan untuk membuat keputusan. Dengan sekumpulan kemampuan untuk mengolah informasi/data yang akan di perlukan dalam proses pengambilan keputusan, sistem hanya berfungsi sebagai alat bantu manajemen. Jadi sistem ini tidak dimaksudkan untuk mengganti fungsi pengambil keputusan dalam membuat keputusan dalam melaksanakan tugasnya. Jadi secara dapat di katakana bahwa SPK dapat memberikan manfaat bagi pengambil keputusan dalam meningkatkan efektifitas dan efisiensi kerja terutama dalam proses pengambil keputusan.

3.3 Metode Simple additive weighting (SAW)

Metode simple additive weighting sering juga di kenal dengan istilah metodenpenjumlahan terbobot. Konsep dasar metode SAW adalah mencari penjumlahan terbobot dari rating kinerja pada setiap alternative pada semua atribut. [Kusumadewi, 2006:74]
Metode SAW membutuhkan proses normalisasi matriks keputusan (X) ke suatu skala yang dapat di perbandingkan dengan semua rating alternatif yang ada.

Sekian dan Terimakasih

Post a Comment for "Contoh Proposal Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Supplier Material Terbaik dengan metode SAW (Studi Kasus PT. XYZ)"